kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45937,43   -26,30   -2.73%
  • EMAS1.321.000 0,46%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Banyak Ekspansi pada Tahun 2023, Simak Rekomendasi Saham Merdeka Copper Gold (MDKA)


Senin, 13 Februari 2023 / 20:50 WIB
Banyak Ekspansi pada Tahun 2023, Simak Rekomendasi Saham Merdeka Copper Gold (MDKA)
ILUSTRASI. Truk bertonase besar membawa batuan hasil tambang untuk diproses di area penambangan emas Tujuh Bukit milik PT Bumi Suksesindo (BSI) di Banyuwangi Jawa Timur, Kamis (5/12). KONTAN/Carolus Agus Waluyo


Reporter: Akmalal Hamdhi | Editor: Tendi Mahadi

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Kinerja PT Merdeka Copper Gold Tbk (MDKA) masih akan ditopang oleh cerahnya prospek pertambangan metal. Rencana MDKA membawa anak usahanya yakni PT Merdeka Battery Material (MBM) untuk melantai di pasal modal, turut memoles bisnis jadi lebih menarik.

Analis Panin Sekuritas Felix Darmawan dalam riset 25 Januari 2023 mengatakan bahwa komoditas pertambangan metal masih prospektif seiring pelonggaran mobilitas di China. Seperti diketahui, China merupakan konsumen metal based terbesar di dunia.

Tren harga jual rata-rata atau Average Selling Price (ASP) juga berpeluang naik karena pembukaan kembali ekonomi China, terutama bagi emas. Ini juga tidak terlepas dari agresivitas The Fed yang berkurang karena suku bunga mulai melambat seiring tingkat inflasi Amerika Serikat (AS) yang melandai.

Analis Sucor Sekuritas Andreas Yordan Tarigan menilai posisi emas diuntungkan dari potensi resesi, dengan asumsi The Fed akan mengambil sikap dovish tahun ini. Pasalnya, kurva imbal hasil terbalik dalam lebih dari 6 bulan memberikan sinyal kemungkinan resesi AS.

Baca Juga: IHSG Berpotensi Menguat Pekan Ini, Cek Rekomendasi Saham Indo Premier Sekuritas

Dengan implementasi ulang pelonggaran kuantitatif untuk melawan resesi, Sucor Sekuritas memproyeksikan harga emas akan memuncak pada US$ 2.300 per ons. Nilai tersebut 28% lebih tinggi dibanding rata-rata harga emas sekitar US$ 1,300 per ons - US$ 800 per ons pada tahun 2022.

"Potensi kenaikan plafon utang AS memberikan katalis positif lainnya untuk emas karena jumlah uang beredar AS meningkat," ujar Andreas dalam riset 31 Januari 2023.

Dengan asumsi harga emas rata-rata US$ 2.100 per ons, maka proyek emas Tujuh Bukit milik MDKA diproyeksikan bisa menghasilkan pendapatan US$ 275 juta, naik 22% yoy di tahun 2023.

Kepala Riset Jasa Utama Capital Sekuritas Cheril Tanuwijaya sepakat bahwa prospek bisnis MDKA masih cerah terkhususnya penjualan emas. Meskipun kadar emas yang digali menurun pada kuartal III-2022, sehingga All in Sustainable Cost (AISC) meningkat.

Per kuartal III-2022, emiten tambang ini mencatat AISC emas sedikit lebih tinggi di level US$ 1.026 per ons karena penurunan tingkat emas di tambang dan peningkatan harga bahan bakar energi.

Namun, Felix menilai bahwa AISC emas tersebut masih di dalam rentang yang wajar di US$ 1.000 per ons - US$ 1.200 per ons. Apalagi, AISC berpotensi mengalami penurunan karena harga energi mengalami penurunan dan dinamisnya kadar emas dan tembaga yang ditambang.

Efisiensi pada AISC tersebut penting agar menghindari penurunan laba bersih. Hal itu mengingat, MDKA membukukan rugi bersih sebesar US$ 28 juta pada kuartal III-2022 akibat peningkatan dari beban keuangan sebesar US$ 12,4 juta atau melesat 164,3% QoQ, serta peningkatan utang berbunga menjadi US$ 1,2 miliar, naik tinggi 281,6% YoY.

Meskipun, dalam periode Januari-September 2022, laba bersih kumulatif masih positif di US$ 69 juta atau melonjak 229% YoY. Sementara, pendapatan MDKA sebesar US$ 626 juta, naik 139,7% YoY dalam periode 9 bulan.

Baca Juga: Emiten Sektor Rokok Didukung Kuatnya Daya Beli, Cek Rekomendasi Sahamnya

Felix memandang positif prospek MDKA karena adanya target untuk perampungan proyek strategis seperti pabrik pengolahan (smelter) Zhao Hui Nickel (ZHN) dan Acid Iron Metal (AIM).

Terlebih, MDKA mempunyai posisi strategis dalam menguasai mayoritas bisnis nikel yang bakal didukung langkah Initial Public Offering (IPO) Merdeka Battery Materials (MBM). Rencananya MBM bakal bergabung di Bursa Efek Indonesia (BEI) pada semester I-2023.

Saat ini, MBM memiliki berbagai proyek seperti tambang Surya Cahaya Mineral (SCM) nikel yang merupakan salah satu tambang nikel pra-produksi dengan sumber daya terbesar di dunia. 

Lalu, proyek AIM dapat memenuhi permintaan untuk acid seiring peningkatan smelter High Pressure Acid Leaching (HPAL) di Indonesia. Progres konstruksi AIM telah mencapai 75% dan ditargetkan berproduksi pada semester pertama 2023.

Smelter ketiga (ZHN) dengan kapasitas produksi 50 ribu ton ditargetkan terlaksana pada paruh pertama 2023 dan mendapatkan suplai bahan baku dari tambang SCM. Serta, adanya pengembangan nickel industrial park seluas 3.600 hektare (ha) yang berlokasi di dalam area konsesi tambang SCM bekerja sama dengan Tshingsan. 

 




TERBARU
Kontan Academy
Negosiasi & Mediasi Penagihan yang Efektif Guna Menangani Kredit / Piutang Macet Using Psychology-Based Sales Tactic to Increase Omzet

[X]
×