: WIB    --   
indikator  I  

Strategi Lo Kheng Hong saat IHSG memecah rekor

Strategi Lo Kheng Hong saat IHSG memecah rekor

JAKARTA. Di tengah derasnya dana asing yang masuk ke bursa saham di Tanah Air, Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) terus berupaya mencetak rekor baru. Akhir pekan lalu, IHSG kembali mencetak rekor tertinggi sepanjang sejarah. Sempat menyentuh posisi 5.580,57 pada pembukaan perdagangan, IHSG pada Jumat (24/3), ditutup di posisi 5.567,13.

Di awal pekan ini, Senin (27/3), IHSG memang berakhir di zona merah di posisi 5.541,2. Meski melemah, valuasi IHSG dibandingkan indeks bursa regional tetap lebih mahal. Berdasarkan data Bloomberg, rasio harga saham terhadap laba bersih per saham alias price to earning ratio (PER) IHSG pada hari ini tercatat sebesar 23,52 kali. Valuasi ini lebih mahal dibandingkan PER Indeks Nikkei yang sebesar 22,27 kali maupun PER Indeks Shanghai yang hanya sebesar 18,48 kali.

Kenaikan indeks yang dibarengi kenaikan harga saham tentu menjadi peluang bagi investor untuk merealisasikan keuntungan. Namun, di saat IHSG mencetak rekor dan menjadi semakin mahal,  risiko bagi investor untuk masuk ke bursa saham juga menjadi lebih besar. Maklum, banyak saham yang harganya sudah melejit. Membeli saham yang harganya sudah mahal tentu lebih berisiko meski tak menutup kemungkinan harga saham bisa melanjutkan tren kenaikan.

Nah, dalam situasi seperti ini, apa strategi yang dilakukan investor kawakan seperti Lo Kheng Hong? Menghadapi situasi IHSG kala terus-terusan mencoba mencetak rekor tertinggi, investor saham yang kerap dijuluki Warren Buffett Indonesia ini menggelar tiga strategi dalam berinvestasi saham.

Pertama, sebagaimana investor saham lainnya, pria yang akrab disapa LKH ini meralisasikan keuntungan alias profit taking saat IHSG mencapai rekor. Strategi serupa ia lakukan saat saham PT Bumi Resources Tbk (BUMI) menyentuh harga Rp 500 per saham beberapa waktu lalu. Anda mungkin sudah tahu, LKH membeli banyak saham BUMI saat harganya masih Rp 50 per saham. Memang, selepas menyentuh Rp 500 per saham, harga saham BUMI terus melorot. Hari ini, Senin (27/3), harga saham BUMI turun 7,56% menjadi Rp 338 per saham.

Kedua, Lo tetap memegang saham yang ia miliki. Tentu, bukan tanpa alasan LKH memilih strategi tahan alias hold. Lo mengatakan, ia masih menahan beberapa saham lantaran harga pasarnya masih jauh di bawah nilai intrinsik perusahaan.

Pria yang 20 Februari lalu genap berusia 58 tahun ini masih mendekap saham PT Petrosea Tbk (PTRO). Saat ini, LKH tercatat sebagai pemegang 11,4% saham PTRO. Hari ini, Senin (27/3), harga saham PTRO ditutup sebesar Rp 850 per saham. Dihitung sejak awal tahun, harga saham PTRO naik 18,06%. Jika dihitung sepanjang setahun terakhir, harga saham PTRO sudah meroket 132,24%.

Apa alasan LKH masih menahan saham PTRO meski harganya sudah melejit? Lo mengatakan, jumlah saham beredar PTRO sebanyak 1 miliar. Jika harga sahamnya Rp 850 per saham, nilai pasarnya hanya Rp 850 miliar.

Padahal, Lo bilang, PTRO memiliki modal alias ekuitas sebesar US$ 170 juta. Dengan asumsi kurs rupiah Rp 13.300 per dollar Amerika Serikat (AS), ekuitas PTRO sebesar Rp 2,261 miliar.

Artinya, saham PTRO di harga Rp 850 per saham masih jauh di bawah nilai intrinsik perusahaan. Sebab, ekuitas PTRO sebesar Rp 2,261 miliar sementara harga pasarnya hanya Rp 850 miliar.

Strategi ketiga, LKH tetap melanjutkan membeli saham perusahaan yang bagus dan murah. Maklum, ia masih memiliki uang tunai yang banyak pasca merealisasikan keuntungan.

Meski begitu, Lo mengakui, jumlah saham perusahaan yang bagus dan murah di saat indeks sedang memecah rekor menjadi sangat terbatas. "Saat indeks all time highs, saham perusahaan yang bagus dan murah hanya tersedia sedikit di bursa," ujar Lo.

Menemukan saham yang salah harga memang menjadi lebih sulit di saat indeks sedang tinggi. Namun, bukan berarti tidak ada peluang bagi Anda untuk menemukan saham yang salah harga. Nah, bagaimana menemukan saham yang salah harga alias harga pasarnya jauh di bawah nilai intrinsik perusahaan?

Lo memberikan sedikit tip. Yang paling sedarhana, Lo mengatakan, Anda bisa menggunakan pendekatan valuasi saham berdasarkan rasio harga saham terhadap nilai buku per saham alias price to book value ratio (PBVR) dan rasio harga saham terhadap laba bersih per saham alias price to earning ratio (PER).

Meski tak bersedia memberikan rekomendasi, Lo memberikan contoh simpel. Saham PT Paninvest Tbk (PNIN), misalnya, hari ini ditutup di posisi Rp 740 per saham. Padahal, Lo mengatakan, nilai buku per sahamnya sebesar Rp 2.800. "Tentu saja, ini salah harga dan kemurahan," ujar Lo.

Lo memperkirakan, laba per saham PNIN per akhir 2016 sebesar Rp 250. Artinya, PER PNIN hanya sebesar 2,92 kali. Dibandingkan rata-rata PER saham-saham yang tercatat di Bursa Efek Indonesia yang sebesar 15 kali, Lo bilang, saham PNIN jelas salah harga dan terlalu murah. "Ini hanya contoh, bukan rekomendasi," kata Lo menegaskan.

Anda tentu bisa juga mencontoh metode valuasi yang LKH terapkan. Satu lagi, Lo menambahkan, Anda juga bisa menghitung nilai instrinsik perusahaan dengan metode discounted cash flow (DCF). Ini merupakan metode untuk memprediksi arus kas yang bisa dihasilkan perusahaan di masa yang akan datang. Nah, arus kas berdasarkan hasil estimasi tersebut lalu didiskonto untuk menghasilkan arus kas masa kini. "Nilai intrinsik adalah jumlah dari seluruh nilai sekarang arus kas tersebut," ujar Lo.

Nah, Anda berminat mengikuti jejak Lo Kheng Hong? Tak ada salahnya mulai mencoba metode investasi saham ala LKH untuk menemukan saham yang salah harga.


Reporter Herry Prasetyo
Editor Herry Prasetyo

BURSA EFEK / BURSA SAHAM

Feedback   ↑ x