: WIB    --   
indikator  I  

Simak rekomendasi para analis untuk saham KBLI

Simak rekomendasi para analis untuk saham KBLI

JAKARTA. Gencarnya pemerintah dalam membangun pembangkit listrik menjadi berkah untuk emiten kabel, terutama PT KMI Wire and Cable Tbk. Proyek 35 gigawatt( GW) yang saat ini masih berlanjutnya membuat emiten dengan kode KBLI ini diprediksi kinerjanya akan ciamik.

Tahun lalu KBLI membukukan pendapatan sebesar 2,81 triliun naik 5,6% dibanding tahun sebelumnya Rp 2,66 triliun. Untuk laba bersih yang berhasil dibukukan KBLI sekitar Rp 334,3 miliar tumbuh lebih dari dua kali lipat dibanding tahun lalu Rp 115,3.

Perusahaan Listrik Negara (PLN) menjadi penyumbang terbanyak pendapatan KBLI yaitu sekitar 40% atau sekitar Rp 1,12 triliun. Kontribusi PLN tahun ini meningkat 83% dibanding tahun sebelumnya Rp 613 miliar. Hingga 2019 diperkirakan kontribusi PLN terhadap pendapatan KBLI meningkat menjadi 51%.

Analis Mirae Asset Sekuritas Christine Natasya berpendapat, banyaknya permintaan PLN akan kabel aluminium yang digunakan untuk mentransmisikan listrik dari pembangkit listrik menjadi katalis positif untuk KBLI. Ditambah lagi pesaing KBLI yang sedikit, pesaing utama yang juga memasok kabel untuk PLN adalah Voksel Electric.

"Kemampuan perseroan untuk mempertahankan marjin cukup bagus. Sebab, perseroan memproduksi kabel berdasarkan order sehingga average selling price (ASP) mengikuti tingkat harga komoditas saat ini. Selain itu kemungkinan besar valuasi KBLI akan rerating," ujar Christine dalam riset 9 Maret 2017 lalu.

Menurutnya kinerja yang cemerlang tahun lalu didukung oleh kontribusi pendapatan dari PLN di mana kontribusi tahun ini dua kali lipat tahun 2014. Ke depan, kontribusi dari proyek-proyek PLN diperkirakan mencapai 51% dari total pendapatan KBLI di 2019.

Dia juga menilai bahwa kemungkinan besar valuasi KLBI akan rerating, karena saat ini KBLI diperdagangkan pada valuasi yang 71% lebih murah dibanding perusahaan sejenis seperti Schneider Electric, Omron Corp, LS Industrial Systems, TBEA Co Ltd, yang diperdagangkan pada rata-rata P/E 16.7x. "Menurut kami valuasi dapat rerating menuju +2 standar deviasi yaitu pada P/E 11.6x dengan harga saham Rp 1.020," paparnya.

Analis Trimegah Securities, Billy Theodorus berpendapat kinerja KBLI ke depan akan lebih bagus sebab, KBLI merupakan salah satu emiten yang mendapatkan berkah dari proyek 35 GW pemerintah.


Reporter Dityasa H Forddanta
Editor Yudho Winarto

REKOMENDASI SAHAM

Feedback   ↑ x