| : WIB | INDIKATOR |
  • USD/IDR14.473
  • SUN97,14 0,42%
  • EMAS600.960 -0,17%
  • RD.SAHAM 0.66%
  • RD.CAMPURAN 0.16%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.07%

Reksadana anyar didominasi jenis terproteksi dan pasar uang

Senin, 09 April 2018 / 20:56 WIB

Reksadana anyar didominasi jenis terproteksi dan pasar uang
ILUSTRASI. Ilustrasi Reksadana

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Maraknya penerbitan produk reksadana baru mulai terlihat pada awal tahun ini. Berdasarkan data Statistik Pasar Modal Otoritas Jasa Keuangan (OJK), ada 72 reksadana baru yang terbit hingga akhir Maret 2018.

Di penghujung tahun 2017, total reksadana yang beredar sebanyak 1.777 produk. Per 29 Maret, jumlahnya bertambah menjadi 1.849 produk.

Head of Investment Research Infovesta Utama Wawan Hendrayana menyebut, jenis reksadana baru yang paling banyak terbit sejak awal tahun ini adalah reksadana terproteksi dan pasar uang.

Menurut data Infovesta, hingga Jumat (6/4), total reksadana terproteksi bertambah dari 625 produk pada akhir 2017 menjadi 646 produk. Artinya, ada 21 produk reksadana terproteksi anyar yang meluncur hingga akhir Maret kemarin.

Sementara, reksadana pasar uang tercatat sebanyak 143 produk. Sejak awal tahun ini, ada 11 reksadana pasar uang baru yang sudah terbit di pasar.

Dari segi dana kelolaan, reksadana pasar uang juga mencatat pertumbuhan yang signifikan. Hingga Februari lalu, dana kelolaan reksadana pasar uang tercatat sebesar Rp 66 triliun. Jumlah ini tumbuh 69,2% dari posisi dana kelolaan per Februari 2017 yang hanya sebesar Rp 39 triliun. Adapun, data dana kelolaan hingga Maret saat ini masih dalam perhitungan.

Wawan menjelaskan, saat ini investor institusi maupun ritel memang cenderung memilih reksadana pasar uang sebagai instrumen pengganti deposito. Pasalnya, reksadana pasar uang menawarkan imbal hasil melebihi deposito, namun dengan likuiditas yang baik dan risiko yang tetap kecil.

"Return reksadana pasar uang sekarang di kisaran 4%-5%. Jauh lebih baik daripada return deposito yang nett-nya di bawah 4%," imbuh Wawan, (9/4). Oleh karena itu, manajer investasi semakin banyak meluncurkan produk baru untuk memenuhi kebutuhan dan menambah pilihan.

Wawan menambahkan, sementara itu, reksadana terproteksi banyak meluncur karena menjadi ajang institusi mengoptimalisasikan pajak dari instrumen obligasinya. Investor ritel umumnya menyukai reksadana terproteksi karena besaran imbal hasil sudah terindikasi sejak awal.


Reporter: Grace Olivia
Editor: Dupla Kartini

INVESTASI REKSADANA

TERBARU
KONTAN TV
Hubungi Kami
Redaksi : Gedung KONTAN,
Jalan Kebayoran Lama No. 1119 Jakarta 12210.
021 5357636/5328134
moderator[at]kontan.co.id
Epaper[at]kontan.co.id
Iklan : Gedung KOMPAS GRAMEDIA Unit 2
Lt 2 Jl. Palmerah selatan 22-28
Jakarta Selatan 10740.
021 53679909/5483008 ext 7304,7306
2018 © Kontan.co.id All rights reserved
Sitemap | Profile | Term of Use | Pedoman Pemberitaan Media Siber | Privacy Policy

diagnostic_api_kiri = 0.0006 || diagnostic_api_kanan = 0.0444 || diagnostic_web = 0.2041

×