: WIB    —   
indikator  I  

Ini rencana Antam setelah masuk holding tambang

Ini rencana Antam setelah masuk holding tambang

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Setelah resmi tergabung dalam holding tambang bersama tiga perusahaan tambang BUMN, PT Aneka Tambang Tbk (ANTM) telah memiliki rencana kerja sama dengan perusahaan tambang pelat merah lainnya.

Direktur Utama ANTM Arie Prabowo Ariotedjo mengatakan, pihaknya telah memiliki rencana kerja sama dengan PT Indonesia Asahan Aluminium (Inalum) sebagai induk holding. Selain itu, mereka juga akan menjalin kerja sama dengan PT Timah Tbk (TINS) dan PT Tambang Batubara Bukit Asam Tbk (PTBA).

Kerja sama dengan Inalum dilakukan dengan membangun pabrik Smelter Grade Alumina Refinery (SGAR). "Saat ini kami sedang dalam studi kelayakan (feasibility study). Diharapkan studi ini bisa selesai dalam empat sampai lima bulan ke depan," ujar Arie di Jakarta, Rabu (29/11).

Adapun rencana kerja sama dengan TINS akan berbentuk kesepakatan terkait jasa eksplorasi. Hal ini dilakukan lantaran ANTM memiliki kelebihan di bidang eksplorasi dibanding anggota holding lain.

Kerja sama yang dilakukan antara ANTM dengan PTBA berkaitan dengan suplai listrik, terutama untuk pabrik feronikel di Halmahera Timur. "Selain itu, kami berencana untuk melakukan pengalihan pengelolaan aset pembangkit listrik di Pomalaa, Sulawesi Tenggara. Pengalihan ini berpotensi membuat kami memperoleh dana sebesar Rp 2 triliun hingga Rp 3 triliun untuk program hilirisasi kami," papar Arie.


Reporter Riska Rahman
Editor Wahyu Rahmawati

EMITEN

Feedback   ↑ x
Close [X]