kontan.co.id
| : WIB | INDIKATOR |
  • USD/IDR13.554
  • SUN103,53 -0,27%
  • EMAS603.986 -0,83%
  • RD.SAHAM 0.66%
  • RD.CAMPURAN 0.16%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.07%

Harga minyak melaju 2,4% karena faktor cadangan minyak AS

Kamis, 15 Februari 2018 / 07:43 WIB

Harga minyak melaju 2,4% karena faktor cadangan minyak AS
ILUSTRASI. HARGA MINYAK DUNIA

KONTAN.CO.ID - NEW YORK. Harga minyak dunia mengalami rebound dari penurunan awal pada transaksi Rabu (14/2). Berdasarkan data CNBC, harga kontrak minyak WTI yang berakhir pada sesi Rabu, naik US$ 1,41 atau 2,4% menjadi US$ 60,60 sebarel. Sedangkan harga minyak Brent naik US$ 1,68% atau 2,7% menjadi US$ 64,40 per barel pada pukul 14.29 waktu New York. 

Kondisi ini terjadi setelah data yang dirilis pemerintah menunjukkan cadangan minyak AS naik lebih rendah dari prediksi. Asal tahu saja, data Energy Information Administration menunjukkan, cadangan minyak AS naik 1,8 juta barel pada pekan lalu. Lebih rendah dari ekspektasi market sebesar 2,8 juta barel. Di sisi lain, cadangan minyak mentah turun lagi di Cushing, Oklahoma dan telah terpangkas hingga separuhnya sejak awal November 2017. 

Selain itu, menteri perminyakan Arab Saudi Khalid al-Falih memberikan sinyal bahwa produsen minyak dunia tidak akan mengakhiri kesepakatan pembatasan minyak secara prematur. OPEC dan partnernya, termasuk Rusia, sudah melakukan pemangkasan suplai minyak sejak Januari 2017 dengan tujuan untuk mengurangi pasokan minyak global. Kesepakatan ini dilanjutkan hingga saat ini. 

Kendati demikian, muncul kecemasan, kesepakatan tersebut akan mendongkrak produksi minyak AS. International Energy Agency (IEA) pada Selasa lalu telah menaikkan prediksi pertumbuhan permintaan minyak 2018 sebesar 100.000 barel per hari menjadi 1,4 juta barel per hari. Namun, IEA juga mengatakan, pesatnya suplai minyak global, khususnya di AS, dapat mengambil alih konsumsi. 

"Profil kenaikan produksi minyak suatu negara tetap menjadi faktor bearish utama harga minyak, dan tren tersebut diawasi ketat oleh negara-negara yang berpartisipasi dalam kesepakatan pemangkasan output OPEC," kata Abhishek Kumar, analis energi senior di Interfax Energys Global Gas Analytics di London


Sumber : CNBC
Editor : Barratut Taqiyyah Rafie

GEJOLAK HARGA MINYAK

Berita terbaru Investasi

Komentar
TERBARU
KONTAN TV
Hotel Santika Hayam Wuruk
07 March 2018 - 08 March 2018
Hubungi Kami
Redaksi : Gedung KONTAN,
Jalan Kebayoran Lama No. 1119 Jakarta 12210.
021 5357636/5328134
moderator[at]kontan.co.id
Epaper[at]kontan.co.id
Iklan : Gedung KOMPAS GRAMEDIA Unit 2
Lt 2 Jl. Palmerah selatan 22-28
Jakarta Selatan 10740.
021 53679909/5483008 ext 7304,7306
2018 © Kontan.co.id All rights reserved
Sitemap | Profile | Term of Use | Pedoman Pemberitaan Media Siber | Privacy Policy
Close [X]