kontan.co.id
| : WIB | INDIKATOR |
  • USD/IDR13.612
  • SUN103,52 -0,01%
  • EMAS597.932 -0,67%
  • RD.SAHAM 0.66%
  • RD.CAMPURAN 0.16%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.07%

DSSA restrukturisasi obligasi milik IBST

Kamis, 02 Mei 2013 / 06:59 WIB

DSSA restrukturisasi obligasi milik IBST

JAKARTA. PT Dian Swastatika Sentosa Tbk (DSSA) merestrukturisasi obligasi yang dibeli dari PT Inti Bangun Sejahtera Tbk (IBST). DSSA menguasai obligasi konversi Rp 690,38 miliar milik IBST.

Obligasi ini merupakan pembayaran IBST atas pembelian 1.304 menara telekomunikasi dari DSSA. Nah, 29 April 2013, DSSA dan IBST sepakat mengubah ketentuan obligasi konversi. DSSA sepakat mengganti obligasi Rp 633 miliar dengan fasilitas pinjaman kepada IBST. Pinjaman memberi bunga 7% per tahun.

Sementara, jangka waktu pinjaman DSSA tiga tahun sejak penandatanganan. DSSA tetap memegang obligasi konversi senilai Rp 57,38 miliar.
Ketentuan obligasi ini tetap sama seperti akhir 2011. Misalnya, bunga obligasi konversi IBST 3% per tahun. DSSA juga bisa kapanpun mengkonversi obligasi tersebut hingga jatuh tempo 27 Desember 2013 ini. "Obligasi Rp 57,38 miliar setara dengan 10,04% saham IBST," ungkap Hermawan Tarjono, Direktur DSSA, Rabu (1/5). 

Transaksi yang terjalin antara DSSA dan IBST ini awalnya dikatakan strategis. Namun, belakangan, DSSA melihat bisnis menara telekomunikasi tidak memberikan kontribusi signifikan pada laporan keuangan. Ini terlihat dari laporan keuangan DSSA per September 2011 tatkala bisnis telekomunikasi masih memberikan kontribusi ke DSSA.

Pada waktu itu, bisnis menara telekomunikasi hanya menyumbang 5% dari total pendapatan konsolidasi DSSA US$ 415 juta. Maklum, DSSA lebih fokus mengembangan bisnis pertambangan batubara dan pembangkit listrik ketimbang penyewaan menara.

Kondisi ini membuat DSSA melego menara telekomunikasi ke IBST. Manajemen DSSA menilai, menara tersebut bakal lebih berguna bagi IBST. Tapi, DSSA belum yakin meninggalkan bisnis penyewaan menara telekomunikasi.

Ini terlihat dari skema pembayaran transaksi jual-beli menara melalui obligasi konversi. DSSA ingin melihat perkembangan bisnis penyewaan menara telekomunikasi setelah dikelola oleh IBST. Jika bisnis penyewaan menara tumbuh, DSSA akan mengkonversikan obligasi jadi saham di IBST. Harga IBST, Kamis (2/5), turun 3,51% ke Rp 5.500. Harga DSSA tak bergerak dari Rp 13.500 per saham.


Reporter: Veri Nurhansyah Tragistina
Editor: Avanty Nurdiana
Berita terbaru Investasi

Komentar
TERBARU
KONTAN TV
Hotel Santika Premiere Hayam Wuruk
21 March 2018 - 22 March 2018
Hubungi Kami
Redaksi : Gedung KONTAN,
Jalan Kebayoran Lama No. 1119 Jakarta 12210.
021 5357636/5328134
moderator[at]kontan.co.id
Epaper[at]kontan.co.id
Iklan : Gedung KOMPAS GRAMEDIA Unit 2
Lt 2 Jl. Palmerah selatan 22-28
Jakarta Selatan 10740.
021 53679909/5483008 ext 7304,7306
2018 © Kontan.co.id All rights reserved
Sitemap | Profile | Term of Use | Pedoman Pemberitaan Media Siber | Privacy Policy
Close [X]