: WIB    —   
indikator  I  

Dana kelolaan reksadana tumbuh

Dana kelolaan reksadana tumbuh

JAKARTA. Pengesahan undang-undang tax amnesty ikut menopang industri reksadana. Infovesta Utama mencatat, dana kelolaan reksadana pada akhir Juli 2016 mencapai Rp 305,69 triliun. Nilai tersebut naik 18,10% dibandingkan posisi akhir tahun 2015 yang tercatat sekitar Rp 258,85 triliun.

Kenaikan dana kelolaan terutama terjadi pada jenis reksadana pendapatan tetap yang naik 37,45% menjadi Rp 61,43 triliun pada periode yang sama. Dana kelolaan reksadana pasar uang juga melompat 29,61% menjadi Rp 30,75 triliun.

Walhasil, total dana kelolaan seluruh industri reksadana naik 18,1%. "Kenaikan dana kelolaan disebabkan pasar pendapatan tetap yang perlahan membaik," ujar analis Infovesta Utama Beben Feri Wibowo.

Menurut dia, sentimen pengesahan undang-undang tax amnesty dan pergeseran Menteri Keuangan mendorong masuknya asing di surat berharga negara (SBN).

Direktorat Jenderal Pengelolaan Pembiayaan dan Risiko (DJPPR) Kementerian Keuangan mencatat, net buy asing di SBN sekitar Rp 105,69 triliun di akhir tahun lalu dan naik menjadi Rp 664,21 triliun pada 4 Agustus 2016 atau year to date (ytd).

Masuknya asing mengerek pasar obligasi. Indonesia Composite Bond Index (ICBI) naik 16,49% pada 5 Agustus 2016 year to date (ytd). Rata-rata return obligasi pemerintah atau INDOBeX Goverment Total Return naik 17,25% dan rata-rata return obligasi korporasi atau INDOBeX Corporate Total Return naik 11,13%.

Sedangkan di pasar saham net buy asing mencapai Rp 32,5 triliun per 5 Agustus 2016. Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) menguat 18,01% secara ytd ke level 5.420 pada 5 Agustus 2016.

Sayang, dana kelolaan reksadana saham hanya naik 3,06% menjadi Rp 110,08 triliun pada Juli 2016. Dana kelolaan secara bulanan atau month on month (mom) malah turun 3,37%.

Beben menduga, penurunan disebabkan aksi jual investor yang merealisasikan keuntungan. Ini terlihat dari unit penyertaan reksadana saham yang turun 0,88% setahun terakhir dan turun 3,99% secara bulanan menjadi 52.112 miliar unit.

Direktur Utama Samuel Aset Manajemen Agus Yanuar optimistis, pasar saham masih akan naik ke level 5.580-5.850 di akhir tahun. Dia yakin, saham sektor konsumsi, infrastruktur, properti, otomotif serta telekomunikasi akan bullish. Penguatan IHSG bakal mendongkrak dana kelolaan reksadana saham.


Reporter Wahyu Satriani
Editor Barratut Taqiyyah

REKSADANA

Feedback   ↑ x
Close [X]